Kamis, 16 Agustus 2012

Daftar Organisasi Militer Yang Dibubarkan

1.Manchukuo Imperial Army

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Manchukuo Imperial Army
Bendera Manchukuo WarFlag Dan Naval Ensign.svg
Militer Bendera Manchukuo
Aktif 1932-1945
Negara Manchukuo
Kesetiaan Kaisar Manchukuo
Jenis Tentara
Keterlibatan Kedua Perang Sino-Jepang
Soviet-Jepang Perbatasan Wars
Perang Dunia II
Pengamanan Manchukuo
Komandan
Upacara Kepala Kaisar Puyi
Penting
komandan
Xi QIA
Para Manchukuo Imperial Army adalah kekuatan bersenjata Jepang yang didominasi negara boneka dari Manchukuo , melayani sebagai kekuatan tanah, bersama dengan Pengawal Kekaisaran Manchukuo . Ada juga Manchukuo Imperial Angkatan Udara dan Angkatan Laut Kekaisaran Manchukuo .

Isi

Sejarah

Militer pelaksanaan Manchukuo Imperial Army
Manchukuo Imperial Army jenderal
Manchukuo Imperial Army petugas
Manchukuo Tentara marching band
Setelah Insiden Mukden , para Tentara Kekaisaran Jepang mewarisi diperkirakan 60.000 pasukan Marsekal Zhang Xueliang 's 160.000 kuat Tentara Northeastern , yang telah membelot ke Jepang dengan jenderal mereka. Ini Cina pengkhianat termasuk unit terisolasi banyak orang Jepang ditangkap dan diinternir di cepat invasi Manchuria sepanjang baris kereta api, dan termasuk:
The Imperial Army Manchukuo dibentuk dari kekuatan-kekuatan ini setelah pembentukan negara Manchukuo Maret 1932. Mereka awalnya bersenjata dari peralatan ditangkap dan persenjataan Tentara Northeastern. Seperti banyak dari orang-orang itu merekrut pasukan berpengalaman atau tidak teratur, dan banyak yang opium pecandu, mereka bukan dari kelas tertinggi dalam kemampuan tempur. Selain itu, banyak hanyalah tentara bayaran bersedia untuk memperjuangkan samping dengan gaji tertinggi, dan akibatnya keandalan, jika tidak loyalitas, dari banyak unit Kekaisaran Manchukuo awal Tentara itu dipertanyakan.
Pada bulan Agustus 1932, sebuah unit dari 2.000 orang meninggalkan garnisun mereka di Wukimiho, mengambil senjata mereka ke anti-Jepang gerilyawan. Demikian pula, Manchukuo 7th Kavaleri memberontak sekitar waktu yang sama. Menurut seorang perwira Jepang peringkat, sumber utama senjata melawan Jepang dan pasukan Manchukuo adalah Tentara Manchukuo itu sendiri, dan ada sejumlah kasus di mana pasukan Manchukuo pergi bertempur hanya untuk meninggalkan kepada musuh secara massal. [1] The desersi paling menonjol adalah bahwa Jenderal dan mantan Menteri Perang Manchukuo Ma Zhanshan di April 1932 dari Angkatan Darat Provinsi Heilongjiang Garda dengan beberapa ribu pasukan bersama dengan artileri banyak.
Dalam bentuk pertama yang Manchukuo Imperial Army diselenggarakan di tujuh tentara Garda Provinsi (satu untuk setiap provinsi), dengan total lebih dari 111.000 laki-laki. Sebuah Brigade Kavaleri Independen diciptakan untuk memberikan garnisun untuk ibukota Hsinking , dan Manchukuo Imperial Garda dibesarkan di Februari 1933 dari orang-orang Manchu latar belakang etnis sebagai bagian dari garnisun modal untuk memberikan perlindungan bagi Kaisar Puyi dan pejabat pemerintah senior.
Pada tahun 1934, peraturan baru menyatakan bahwa perwira-satunya yang telah dilatih oleh pemerintah Manchukuo disetujui sekolah akan diizinkan untuk melayani di Manchukuo Imperial Army. Ini adalah upaya untuk menyingkirkan sisa-sisa yang tidak dapat diandalkan Tentara Northeastern mantan, dan untuk meningkatkan standar dan pelatihan militer secara keseluruhan. Itu juga salah satu langkah pertama dalam upaya untuk mematahkan tradisi warlordisme , dimana jenderal menjadi komandan tentara provinsi dilihat daerah perintah mereka sebagai tanah pribadi untuk pengayaan mereka sendiri.
Pada tahun 1938, akademi pelatihan militer dibuka di Mukden dan Hsinking.

Seragam

Awalnya, Manchukuo Imperial Army menderita masalah yang timbul dari kenyataan bahwa yang seragam militer tidak bisa dibedakan dari yang dari pasukan anti-Jepang dan bandit. Masalah ini telah diperbaiki dengan 1934, dengan seragam baru dalam gaya mirip dengan Tentara Kekaisaran Jepang, dan menggunakan sistem warna-kode pada lencana kerah (hitam untuk polisi militer , merah untuk infanteri , hijau untuk kavaleri , kuning untuk artileri , coklat untuk insinyur dan biru untuk transportasi).

Senjata

Para Manchukuo awal Imperial Army mewarisi gado-gado dari senjata dari mantan Kuomintang persenjataan, yang menciptakan masalah besar dengan pemeliharaan dan penawaran. Misalnya, ada 26 jenis senapan dan lebih dari 20 jenis pistol yang digunakan pada tahun 1932.
Prioritasnya dibuat untuk menyatukan persenjataan sekitar Rifle 38 Jenis sebagai standar, bersama dengan Gun 3 Jenis Mesin Berat dan Tipe 11 Gun Cahaya Mesin . Artileri unit itu harus dilengkapi dengan Gun 38 Jenis Lapangan dan Jenis 41 75 Gun mm Gunung .
Pada tahun 1935, 50.000 Tipe 38 senapan kavaleri telah diimpor dari Jepang dan senapan mesin digantikan selama dua atau tiga tahun ke depan. Pada awal Perang Pasifik , persenjataan dari Manchukuo Imperial Army adalah hampir sama dengan Angkatan Darat Jepang. Mauser pistol yang digunakan oleh tentara dan Browning dan pistol Colt digunakan oleh petugas.
Sebuah gudang militer di Fengtien didirikan untuk memproduksi senjata senapan mesin, dan artileri. Amunisi dan senjata kecil yang dipesan dari pabrik-pabrik swasta di Manchukuo.

Infanteri kecil lengan

Ini adalah daftar senjata infanteri standar digunakan di Manchukuo Imperial Army:

Artileri

Kendaraan lapis baja

Mengingat efektivitas Soviet lapis baja unit pada Pertempuran Khalkhin Gol dan bentrokan perbatasan lain, adalah mengherankan bahwa lebih menekankan tidak diletakkan pada pengembangan tank oleh pasukan Jepang dan Manchukuo. Para Manchukuo Imperial Army memiliki sejumlah mobil lapis baja yang dibangun oleh Isuzu dan dimodifikasi oleh Otomotif Dowa Manchukuo. Dari tahun 1943, sekitar 10 94 Jenis Tankettes disahkan dari pasukan Jepang kepada Tentara Manchukuo untuk membentuk satu perusahaan lapis baja. Selama perang, versi Manchukuo dari Tank Ringan Mitsubishi ( Tipe 95 Ha-Go ) yang digunakan di sekolah tangki pelatihan, tetapi tidak mencapai penyebaran operasional yang cukup besar.

Organisasi

1932 organisasi

Lambang Manchukuo
Para Manchukuo awal Imperial Army organisasi tercantum di bawah ini. [2] kekuatan Satuan pasukan berada dalam tanda kurung. [3] Kekuatan total Manchukuo Imperial Army di pondasinya adalah 111.044 orang.
  • Fengtien Garda Angkatan Darat (20.541 laki-laki)
    • Markas Besar (678)
    • Pengajaran unit (2,718)
    • 1 Campuran Brigade (2.467)
    • Campuran 2 Brigade (2.104)
    • Campuran 3 Brigade (2467)
    • 4 Campuran Brigade (1.755)
    • Campuran-5 Brigade (1291)
    • 6 Campuran Brigade (2238)
    • 7 Campuran Brigade (2.014)
    • 1 Brigade Kavaleri (1.098)
    • 2nd Brigade Kavaleri (1.625)
  • Kirin Garda Angkatan Darat - Umum Xi QIA (34.287 laki-laki)
    • Balai Desa (1.447)
    • Pengajaran 2 Unit (2,718)
    • Infanteri Detasemen (1.163)
    • Detasemen Kavaleri (1.295)
    • Brigade Infanteri 1 (2.301)
    • 2 Brigade Infanteri (2.343)
    • 3 Brigade Infanteri (2496)
    • 4 Brigade Infanteri (3548)
    • 5 Brigade Infanteri (3244)
    • 7 Brigade Infanteri (2.343)
    • 8 Brigade Infanteri (2.301)
    • 1 Brigade Kavaleri (1,867)
    • 2nd Brigade Kavaleri (1.598)
    • 3 Brigade Kavaleri (1.598)
    • 4 Brigade Kavaleri (2.037)
    • Yilan Satuan (706)
  • Kirin Railway Pengawal (Garda Kereta Api Manchuria Utara Force)
    • HQ (151)
    • Sanrin Unit (1.452)
  • Sungai Pertahanan Armada (640 pria)
  • Heilongjiang Garda Angkatan Darat - Ma Zhanshan (25.162 laki-laki)
    • Balai Desa (1.016)
    • Pengajaran ke-3 Unit (2,718)
    • 1 Campuran Brigade (3085)
    • Campuran 2 Brigade (3085)
    • Campuran 3 Brigade (3085)
    • 4 Campuran Brigade (3085)
    • Campuran-5 Brigade (1,934)
    • 1 Brigade Kavaleri (2244)
    • 2nd Brigade Kavaleri (2244)
    • 3 Brigade Kavaleri (2666)
  • Hsingan Angkatan Darat (4374)
    • Selatan Hsingan Garrison (1682)
      • 3 dan 4 Resimen Kavaleri
    • Timur Hsingan Garrison (1818)
      • 5 dan 6 Resimen Kavaleri
    • Utara Hsingan Garrison (874)
      • 7 dan 8 Kavaleri Resimen

1934 reorganisasi

Pada bulan Agustus 1934 Manchukuo Imperial Army direorganisasi [4] menjadi lima tentara distrik , masing-masing dibagi menjadi dua atau tiga zona. Setiap zona memiliki satu atau dua Brigade Campuran ditugaskan untuk itu, serta unit pelatihan. Brigade Campuran terbentuk dari satu atau dua resimen infanteri, resimen kavaleri dan artileri perusahaan atau mortar, dengan kekuatan 2.414 orang, kuda 817 (dalam satuan infantri resimen ganda) atau 1515 orang, 700 kuda (dalam satuan infantri resimen tunggal ). Brigade kavaleri itu terbentuk dari tiga resimen kavaleri dan artileri perusahaan atau mortar, dengan kekuatan 1.500 orang, 1.500 kuda. Kekuatan total Manchukuo Imperial Army saat ini adalah 72.329 orang. Organisasi baru adalah:
  • 1 Distrik Angkatan Darat "Fengtien" - Umum Yu Chih-shan (12.321 laki-laki)
    • 6 Campuran Brigade
  • 2 Distrik Angkatan Darat "Kirin" - Umum Chi Hsing (13.185 laki-laki)
    • Campuran 4 Brigade, Brigade Kavaleri 3
  • 3 Distrik Angkatan Darat "Qiqihar" - Umum Chang Wen-tao (13.938 laki-laki)
    • Campuran 5 Brigade, Brigade Kavaleri 1
  • 4 Distrik Angkatan Darat "Harbin" - Umum Yu Cheng-shen (17.827 laki-laki)
    • 8 Campuran Brigade Kavaleri 1 Brigade
  • 5 Distrik Angkatan Darat "Chengde" - Umum Hai Chang-peng (9.294 laki-laki)
    • Campuran 3 Brigade, Brigade Kavaleri 1
  • Independen unit:
    • Timur Hingganling Garda Angkatan Darat
    • Barat Hingganling Garda Angkatan Darat
    • Utara Hingganling Garda Angkatan Darat
    • Selatan Hingganling Garda Angkatan Darat
    • Seian Garda Angkatan Darat
    • 1 Xingjing Kavaleri Brigade
    • Sungai Armada

1944 organisasi

Pada tahun 1944 tenaga kerja dari Manchukuo Imperial Army meningkat menjadi lebih dari 200.000 laki-laki menurut sumber-sumber intelijen Soviet. Mereka melaporkan tentara memiliki unit berikut: [5]
  • 1st Division (resimen infanteri 3, 1 resimen artileri)
  • 1 Pengawal Brigade (resimen infanteri 2 dari 2 batalyon, 1 perusahaan mortir)
  • 1 Divisi Kavaleri (2 brigade kavaleri, 1 batalion artileri kuda)
  • 10 Brigade Infanteri (resimen infanteri 2 dari 2 batalyon, 1 perusahaan mortir)
  • 6 Brigade Kavaleri (resimen kavaleri 2, 1 baterai artileri kuda)
  • 21 Campuran Brigade (1 resimen infanteri, kavaleri 1 resimen, 1 baterai artileri gunung)
  • 2 Independen Brigade
  • 7 Resimen Kavaleri Independen
  • 11 Unit Artileri (satu per Kecamatan)
  • 5 Resimen Pesawat Anti

1945 organisasi

Tentara Manchukuo [6]
  • 8 Infanteri divisi
  • 7 Kavaleri divisi
  • 14 brigade kavaleri dan infantri

Lihat juga

2.Koninklijk Nederlands Indisch Leger (KNIL / Tentara Pribumi Hindia Belanda 


Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi , cari
Kerajaan Hindia Belanda Tentara
Koninklijk Nederlands Indisch Leger
COLLECTIE Tropenmuseum Militairen tijdens de Niau (Nederlandsch Indische Athletiek Unie) wandelmars Soerabaja TMnr 60007159.jpg
KNIL tentara berbaris melalui Surabaya , 1937
Didirikan 1830
Dibubarkan 1950
Markas besar Batavia , Hindia Belanda
Artikel ini adalah bagian dari
Sejarah Indonesia seri
Sejarah Indonesia.png
Lihat juga:
Timeline Sejarah Bahasa Indonesia
Prasejarah
Awal kerajaan
Kutai (abad ke-4)
Tarumanagara (358-669)
Kalingga (6-7 abad)
Sriwijaya (7 abad-13)
Sailendra (8-9 abad)
Kerajaan Sunda (669-1579)
Kerajaan Medang (752-1045)
Kediri (1045-1221)
Singhasari (1222-1292)
Majapahit (1293-1500)
Munculnya negara-negara Muslim
Penyebaran Islam (1200-1600)
Ternate Kesultanan (1257-sekarang)
Kesultanan Malaka (1400-1511)
Kesultanan Cirebon (1445-1677)
Kesultanan Demak (1475-1548)
Kesultanan Aceh (1496-1903)
Kerajaan Pagaruyung (1500-1825)
Kesultanan Banten (1526-1813)
Kesultanan Mataram (1500-an-1700)
Eropa kolonisasi
Portugis (1512-1850)
Belanda East India Co (1602-1800)
Hindia Belanda (1800-1942)
Munculnya Indonesia
Nasional kebangkitan (1908-1942)
Jepang pendudukan (1942-45)
Nasional revolusi (1945-1950)
Independen Indonesia
Liberal demokrasi (1950-1957)
Demokrasi Terpimpin (1957-1965)
Mulai Orde Baru (1965-1966)
Orde Baru (1966-1998)
Reformasi era (1998-sekarang)
Kerajaan Belanda Hindia Angkatan Darat ( Koninklijk Nederlands Indisch Leger; KNIL) adalah kekuatan militer yang dikelola oleh Belanda dalam Surat koloni dari Hindia Belanda (juga dikenal sebagai Hindia Belanda, dan sekarang yang modern Indonesia ). Lengan Udara KNIL itu adalah Kerajaan Hindia Belanda Tentara Angkatan Udara . Elemen-elemen dari Angkatan Laut Kerajaan Belanda yang juga ditempatkan di Hindia Belanda.

Isi

Sejarah 1830-1942

Artileri dari Royal Belanda East India Angkatan Darat pada tahun 1896.
Kavaleri dari Royal Belanda East India Angkatan Darat pada tahun 1906 selama intervensi Belanda di Bali (1906) .
KNIL dibentuk oleh dekrit kerajaan pada tanggal 10 Maret 1830. Itu bukan bagian dari AD Belanda , tapi lengan terpisah militer khusus dibentuk untuk layanan di Hindia Belanda. Didirikan bertepatan dengan drive Belanda untuk memperluas kekuasaan kolonial dari daerah abad ke-17 dari kontrol ke wilayah yang jauh lebih besar yang terdiri dari Hindia Belanda tujuh puluh tahun kemudian, yang tetap hadir batas-batas Indonesia. [1] [ tidak dalam kutipan diberi ]
Pada tahun 1894, Lombok dan Karangasem yang dicaplok dalam menanggapi laporan dari aristokrasi lokal Bali menindas asli Sasak orang. [2] Bali akhirnya di bawah kontrol penuh dengan intervensi Belanda di Bali (1906) dan final intervensi Belanda di Bali ( 1908) . [2] KNIL itu terlibat dalam banyak kampanye melawan kelompok-kelompok pribumi di Hindia Belanda termasuk Perang Padri (1821-1845), yang Perang Jawa (1825-1830), menghancurkan perlawanan akhir dari Bali penduduk untuk pemerintahan kolonial pada tahun 1849, dan berkepanjangan Perang Aceh (1873-1904). [3]
Setelah tahun 1904 Hindia Belanda dianggap "tenang", tanpa oposisi skala besar bersenjata untuk pemerintahan Belanda sampai Perang Dunia II , dan KNIL melayani peran terutama defensif melindungi Hindia Belanda dari kemungkinan invasi asing. Pada abad kedua puluh sembilan belas dan awal, KNIL dituntut penaklukan kepulauan Indonesia. Setelah nusantara dianggap "tenang" KNIL ini terutama terlibat dengan tugas-tugas polisi militer. Untuk memastikan segmen yang cukup besar militer Eropa di KNIL dan mengurangi perekrutan mahal di Eropa pemerintah kolonial memperkenalkan wajib militer bagi semua laki-laki wajib militer di kelas hukum Eropa pada tahun 1917. [4] Pada tahun 1922 sebuah berlakunya hukum tambahan diperkenalkan penciptaan ' penjaga rumah '(bahasa Belanda: Landstorm) untuk wajib militer Eropa lebih tua dari 32. [5]
Tidak ada ancaman skala besar bersenjata untuk pemerintahan Belanda ada sampai Perang Dunia II . KNIL buru-buru dan tidak cukup berusaha untuk berubah menjadi kekuatan militer modern mampu melindungi Hindia Belanda dari invasi asing. Pada malam invasi Jepang pada Desember 1941, pasukan reguler Belanda di Hindia Timur terdiri dari sekitar 1.000 perwira dan 34.000 pria, di antaranya 28.000 orang pribumi. Setelah kekalahan dan pendudukan Belanda oleh Nazi Jerman , pada tahun 1940 KNIL terputus dari bantuan Belanda eksternal kecuali untuk unit Royal Navy yang ditempatkan di koloni. Selama kampanye Hindia Belanda dari 1941-42 KNIL dan pasukan Sekutu dengan cepat dikalahkan. [6] Semua tentara Eropa, yang dalam prakteknya mencakup semua bertubuh mampu Indo-Eropa laki-laki, yang diinternir oleh Jepang sebagai tawanan perang . 25% dari tawanan perang tidak bertahan interniran mereka.

Perang Dunia II

KNIL adalah pertahanan utama melawan Jepang menyerang Hindia Belanda selama Perang Dunia II . Pasukan Belanda telah sangat lemah oleh kekalahan dan pendudukan Belanda itu sendiri, oleh Nazi Jerman , pada tahun 1940. Namun demikian, pada awal Perang Pasifik , pada bulan Desember 1941, pasukan Belanda di Indonesia berjumlah sekitar 85.000 pasukan, kombinasi dari tentara reguler Eropa dan pribumi, milisi lokal terorganisir, unit penjaga teritorial dan sukarelawan sipil. KNIL angkatan udara, Militaire Luchtvaart KNIL ( Kerajaan Belanda Hindia Angkatan Udara (ML-KNIL)) [7] bernomor 389 pesawat dari semua jenis, tapi sebagian besar kalah oleh pesawat Jepang unggul. Kerajaan Belanda Angkatan Laut Air Service, atau MLD, juga memiliki kekuatan signifikan di Hindia. [8] Para Hindia Belanda kampanye dari 1941-42 melihat sekutu Belanda dan terkait (terutama ABDA ) memaksa cepat dikalahkan. [6]

1945-1950

Prajurit KNIL dengan senapan mesin ringan M1928, sekitar 1948.
Setelah Perang Dunia II, KNIL dibentuk kembali digunakan dalam dua kampanye militer besar pada tahun 1947 dan 1948 untuk membangun kembali kekuasaan Belanda atas Indonesia. Dalam perjalanan ini "polisi tindakan" tuduhan kejahatan perang yang dituduhkan kepada para KNIL dan pembantu Ambon nya. Upaya Belanda untuk mendirikan kembali koloni mereka gagal dan pengakuan Belanda atas kedaulatan Indonesia datang pada tanggal 27 Desember 1949. [9] Pada tanggal 26 Januari 1950, unsur-unsur KNIL terlibat dalam kup yang gagal di Bandung direncanakan oleh Raymond Westerling dan Sultan Hamid II . Kudeta gagal dan hanya mempercepat pembubaran federal Republik Indonesia Serikat . [10]
KNIL dibubarkan oleh 26 Juli 1950 dengan personil pribumi diberi pilihan untuk demobilisasi atau bergabung dengan militer Indonesia . [11] Namun, upaya untuk mengintegrasikan unit KNIL mantan yang terhambat oleh saling tidak percaya antara pasukan KNIL yang sebagian besar orang Ambon dan orang Jawa- didominasi Partai Republik militer; terkemuka untuk bentrokan di Makassar pada bulan April dan pemisahan diri percobaan independen Republik Maluku Selatan (RMS) pada bulan Juli. [10] Ini pemberontakan ditindas pada bulan November 1950 dan sekitar 12.500 personil KNIL Ambon dan keluarga mereka memilih untuk sementara pemukiman kembali di Belanda. [12] Setelah ini, KNIL tidak ada lagi tapi tradisi perusahaan diselenggarakan oleh Resimen Van Heutsz dari modern Belanda Royal Army . Pada saat pembubaran KNIL berjumlah 65.000, 26.000 di antaranya dimasukkan ke dalam bahasa Indonesia baru Angkatan Darat. Sisanya baik ditarik atau ditransfer ke Tentara Belanda. [13]

Perekrutan

Dihiasi KNIL tentara pribumi, 1927.
Selama abad ke-19 KNIL merekrut sukarelawan Belanda, tentara bayaran dari negara lain Eropa (terutama Jerman, Belgia dan Swiss). [14] Selama berkepanjangan Perang Aceh jumlah pasukan Eropa disimpan untuk 12.000 tapi terus perlawanan Aceh mengharuskan penyebaran up menjadi 23.000 prajurit pribumi (terutama dari Jawa , Ambon , dan Manado). [15] Bahkan budak dari Ashanti (sebuah suku Afrika dari sekarang Ghana ) direkrut dalam jumlah terbatas untuk layanan di Hindia Timur (lihat Belanda Hitam ). [ 16] Rasio pasukan asing dan pribumi bagi mereka asal Belanda dilaporkan 60% sampai 40%. Setelah Perang Aceh, pendaftaran non-Belanda pasukan Eropa berhenti dan KNIL datang terdiri dari reguler Belanda direkrut di Belanda sendiri, orang Indonesia, Indo (Eurasia), dan penjajah Belanda yang tinggal di Hindia Timur dan melakukan layanan militer mereka.
Adat KNIL tentara, 1938
Itu melawan hukum untuk mengirimkan wajib militer Belanda dari Belanda ke Hindia Belanda tetapi Belanda relawan terus mendaftar untuk layanan kolonial. Pada tahun 1890 Cagar Kolonial (Koloniale Reserve) didirikan di Belanda sendiri untuk merekrut dan melatih para sukarelawan ini dan untuk kembali mengintegrasikan mereka ke dalam masyarakat Belanda atas kesimpulan dari layanan mereka di luar negeri. Pada malam invasi Jepang pada Desember 1941, pasukan reguler Belanda di Hindia Timur terdiri dari sekitar 1.000 perwira dan 34.000 pria, di antaranya 28.000 orang pribumi. Kontingen terbesar dari pasukan ini asli selalu terdiri dari tentara Jawa dan Sunda. [17] [18] Selama pendudukan Jepang , sebagian besar personil Belanda dan Ambon diinternir di POW kamp.
Selama Revolusi Nasional Indonesia , perwira KNIL yang masih sebagian besar Belanda dan Indo meskipun sebagian besar pasukannya direkrut dari kelompok Kristen timur Indonesia, khususnya Maluku Selatan, Timor dan Manado. Meskipun ada sejumlah kecil orang Jawa, Sunda , Sumatera dan pasukan Muslim lainnya dalam pelayanan Belanda, ini menerima tarif relatif lebih rendah dari upah dari rekan-rekan Kristen mereka, yang menyebabkan kebencian dan ketidakpercayaan. Belanda berusaha untuk mengambil keuntungan dari ketegangan etnis dengan mengklaim bahwa orang Ambon akan kehilangan hak-hak istimewa mereka dan pensiun di bawah pemerintahan Jawa yang didominasi. [10] Seperti disebutkan di atas, faktor-faktor kontribusi terhadap bentrokan antara unit KNIL didemobilisasi dan Republik Indonesia 's seluruh militer 1950. [10]




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar